Posts

Sorotan

Judi Online dan Lesunya Ekonomi

Image
Banyak orang mengeluh ekonomi sulit, terutama para pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). Salah satu tersangka utama adalah penyelenggara judi online di Indonesia. Pasalnya adalah para penyelenggara praktik perjudian tersebut (bandar) adalah orang asing. Hal ini menyebabkan perputaran uang tidak terjadi di dalam negeri, melainkan ke luar negeri. Dulu jika orang memiliki uang 100 ribu, mereka akan belanja makanan dan sembako di warung terdekat. Kini dengan adanya judi online, orang punya pikiran bahwa uang 100 ribu yang didepositkan akan bertambah menjadi lima juta. Harusnya uang berputar di lingkungan masyarakat pelaku UMKM, kini uang tersebut justru ditransfer ke rekening bandar di luar negeri. Akibatnya, orang akan belanja alakadarnya dengan budget seketat mungkin. Pelaku bisnis UMKM menjadi lesu karena transaksi yang berlangsung menjadi tidak terlalu masif. Belum lagi isu yang santer belakangan ketika tukang parkir membuat seret pelaku UMKM. "Uang 2000 ribu tidak aka

Status Teman di Medsos dan Adat Istiadat Selepas Lebaran

Image
Baru-baru ini teman saya meng- update status di media sosial. Ia mengeluhkan mahalnya nasi uduk dengan menu standar yang ia beli. Menu standar nasi uduk ini antara lain kondimennya (jiah kondimen) nasi uduk, bihun, tempe orek, dan semur tahu. Untuk racikan tersebut, paling mahal biasanya ia cukup membayar 12 ribu rupiah saja. Namun baru-baru ini lebaran H+2, ia mendapati tukang nasi uduk yang menjualnya dengan harga 15 ribu rupiah. Nah tukang nasi uduk tadi mungkin sadar betul bahwa tidak ada saingan di sekitarnya sehingga ia dengan santainya menaikkan harga jual dagangannya. " Kalo elu ga cocok, silakan cari tukang nasi uduk lain. Itu juga kalo elu dapet. Awokwok ". Selain pulang kampung, bisa jadi saingan tadi masih istirahat karena ada saudara yang datang berkunjung. Mereka masih ingin memanfaatkan waktunya untuk bersilaturahmi dengan saudara dan kolega. Berikutnya adalah tradisi-tradisi selepas lebaran yang masih berkaitan dengan makanan. Di hari H Idul Fitri, orang

Hihi, Masih Pakai Windows 7

Image
Ada banyak tempat-tempat yang model lapaknya saling mirip satu sama lain, seperti miniso, daiso, dan niceso. Selain sama dari segi konten dagangannya, tempat-tempat ini juga sama dari akhiran namanya yang pakai kata "-so". Sepertinya untuk penggunaan akhiran "-so" ini, mereka ingin membangun citra ala-ala Jepang di tokonya. Nah, baru-baru ini ada satu tempat lagi yang melanggar pattern akhiran -so dalam penamaanya, yaitu KKV. Sebelum KKV, ada juga toko yang penamaannya tidak mirip, yaitu Mr DIY. Nah, berhubung pinisirin , saya dan istri memutuskan untuk mengunjungi tempat tersebut. Sebenarnya bukan penasaran, tapi lebih kepada rekomendasi teman. Layaknya toserba (toko serba ada), berbagai barang dijual di toko tersebut, mulai dari kudapan ringan, boneka, tas, peralatan rumah tangga, pernak-pernik fesyen (kutek, skin care ), hingga elektronik tertentu seperti TWS, chargeran HP untuk di mobil, dan keyboard komputer. Jadi, tidak ada niche barang tertentu di toko mereka

Garansi Lensa Kacamata? Iya Ternyata Ada

Image
Jadi cerita ini bermula ketika ada obrolan antara saya dan istri mengenai kacamata. Ia bercerita tentang adiknya yang membeli kacamata di toko xxx (brand warna hijau tosca) dengan berbagai fiturnya, seperti antiradiasi dan photochromic.  Nah, dia cerita kalau adiknya membeli kacamata tertentu yang biayanya lebih mahal karena adanya proteksi garansi lensa hingga dua tahun. Terus terang saya herman heran, kenapa lensa bisa-bisanya ada fitur garansi. Kalau barang elektronik masih logis. Ada komponen kecil-kecil yang rentan kena panas. Proteksi garansi sepertinya masih relevan. Begitu juga dengan barang otomotif yang biasanya mendapat garansi jika ada produksi yang cacat. Nah, kalo lensa kan sebatas kaca/plastik bening. Tidak ada komponen bergerak atau arus kelistrikan di situ. Apa yang mau digaransikan? Sepertinya saya mainnya kurang jauh. "Begini nih kalau orang baru pertama kali berkecimpung di dunia kacamata". Begitulah komentar istri ketika saya komplain mengenai hal ini. S

Dampak Negatif Bonus Demografi Indonesia

Image
Di dalam mata pelajaran Geografi dulu di SMA, kita pernah mempelajari komposisi penduduk berdasarkan usianya. Negara yang berkembang ditandai dengan lebih banyaknya angka kelahiran, ketimbang angka kematian penduduknya. Untuk komposisi negara modern, biasanya jumlah angka kelahiran dan kematian berimbang. Ada juga negara yang angka kelahiran lebih sedikit, ketimbang angka kematian. Selanjutnya jika dibuat dalam bentuk grafis, akan didapat ilustrasi dalam bentuk piramida. Contoh konkret untuk kategori ketiga ini (penduduk usia tua lebih banyak) ada di tempat kerja saya. Terhitung sudah ada dua orang tenaga kerja yang di kirim dari Jepang ke tempat saya dengan usia di atas 60 tahun. Ketika saya ngobrol dengan mereka, ternyata mereka merupakan pensiunan, namun mereka masih mengikuti program pemerintah Jepang untuk dikirim ke Indonesia. Salah satu pekerja yang hampir berusia 70 tahun, bahkan belum menikah (paling tidak ini kabar terakhir saya dengar). Nah, kita sering mendengar istilah b